Briptu >.<

Tenang, postingan kali ini gak semata-mata gue membahas briptu norman. Anyway, bagi yang belum tau siapa itu briptu norman, doi adalah briptu yang bikin video lipsync india ‘chaiya chaiya’ dengan gaya sarukh khan abis dan diupload ke youtube. Dan gilanya, nyaris semua stasiun tv menyiarkan berita tentang dia. Capedeh. Padahal gue lebih tertarik buat fokus sama video yang ditonton pak arifinto di sidang DPR beberapa waktu yang lalu. Dan aaaaaaaaah, malah menggosip. Skip!

Si oca kena tilang

Ngomong-ngomong soal briptu, beberapa waktu yg lalu tepatnya pada tanggal 11 april gue punya pengalaman ga senonoh dengan seorang briptu. Eh, kok konotasi nya gak enak ya? Dibawah sorotan kamera dan sejuta pasang mata yang menyaksikan, gue tertangkap basah (kebetulan keadaan waktu itu tengah hujan) sedang berkendara di jembatan layang kebayoran lama sambil membawa penumpang (tak ber-helm). Dan berhubung gue ga punya SIM, bertambahlah pidana gue. Pasal berlapis. Cihuy..

Si oca yang baik hati kena tilang

Sebenernya oke-oke aja sih kalo lewat jalan situ asal pake alat perang yang lengkap. Tapi karna gue ini makhluk yang berhati mulia, ga jarang gue rela ngasih tumpangan ke temen gue yang rumahnya deket kebayoran lama. Dan dia ga pernah bawa helm. Gue baek apa bego?

Si oca yang baik hati namun bego kena tilang

Gue hafal banget tampang-tampang si polisi yang nilang gue. Meski ga seganteng briptu norman, tp gue inget banget ada lesung pipi disebelah kiri dan tompel disebelah kanan. Dan yang bikin gue teriak SETAN!!!!, tuh polisi gak mau diajak damai. Nambah ah, KAMPRETTTTT!!!!!. Kata si briptu, “nanti kamu sidang ya tanggal 29 april ini di jl.ampera raya, jaksel” (sambil ngasih surat tilang). Karena berisiknya suara kendaraan berlalu lalang, gue minta ulang, “di jalan apa pak? Ga kedengeran.” Trus si briptu ngejawab lagi “tuh, alamatnya ada di surat tilang”. Setelah gue telusuri nama alamat di surat tilang tersebut, gue nyerah “dimana si pak? Ga ada tulisan alamatnya tuh”. Dengan muka tanpa dosa dia nunjuk, “nih! Yang ini”. Sekali lagi, MONYOOOOONG!!!! Tulisan nya caur banget, gue sampe gak bisa baca T_T

Surat tilang yang kubawa slalu

Satu hal yang gak pernah gue lupa dari ucapan si briptu “kartu tilang ini jangan sampai hilang, karna kalau sampai hilang kamu ga bisa ngambil STNK kamu yang ditahan. Dan bawalah surat tilang ini kemana-mana. Jadi kalo ada perihal yg membutuhkan STNK, gunakan ini untuk sementara waktu”. Oke pak, gue paham banget! Jadi kalo gue ke emol trus parkir, kalo di tanya mana STNK-nya, gue jawab dengan muka penuh nafsu dan penuh bangga:

Lo ga liat? Nih!

(sumpah ya nih foto gak banget)

Sidang = Saksi + Pengacara

Berhubung gue terlalu excited sama sidang pertama gue ini, untuk menghilangkan rasa gugup gue, gue mengundang segenap anggota geng “Topo Ranger” untuk hadir di sidang nanti. FYI, Topo Ranger sebenernya Cuma geng khayalan gue sama temen-temen gue aja. Okelah, mari buat mereka tau bahwa kita itu berbahaya!!!

Sempet kepikiran ditengah sidang nanti ada salah satu temen gue yg tiba-tiba dateng sambil teriak “Tidak!!! Pak hakim, saya saksinya. Saya melihat sendiri pak inspektur itu membayar 5 rupe kepada kiran dan anjeli” *joget india*

Lupakanlah, gue sendiri gak tau pasti gimana bentuk sidang karna melanggar lalu lintas. Toh dari sekian kali gue ditilang, polisinya selalu bisa diajak damai. Entah kenapa ya, citra polisi emang udah buruk dimata masyarakat. bukan! bukan karna masyarakat, tapi emang polisinya yang seakan menyetujui citra tersebut. Tilang sana sini, tapi bisa damai pake duit. Bapak pernah bilang,

Bapak lebih setuju kamu disidang kayak gitu deh, jelas uangnya masuk ke kas negara. Bayangin kalo pake cara damai, duitnya ke kas siapa? :*

13 Comments (+add yours?)

  1. Asop
    Apr 21, 2011 @ 12:56:51

    Alhamdulillah, tanpa bermaksud menyudutkan Oca, saya senang melihat polisi yang gak mau diajak damai. Senaaaaaang!😀

    Pelajaran juga buat Oca.:mrgreen:

    Reply

  2. phiy
    Apr 22, 2011 @ 05:34:05

    ocha, plis sidangnya diceritain lagi di blog. Aku mau tau gimana rasanya disidang. Haha😀

    Reply

    • Rosa
      Apr 26, 2011 @ 02:04:57

      wohohoho, nampaknya ka phiy penasaran sekali T_T
      oke kak, nanti saya posting deh.. *pasang tampang pasrah*

  3. almascatie
    Apr 25, 2011 @ 02:37:00

    Bapak lebih setuju kamu disidang kayak gitu deh, jelas uangnya masuk ke kas negara. Bayangin kalo pake cara damai, duitnya ke kas siapa? :*

    hihihiihih jadi inget kemaren dapat tilang, niat syaa juga begitu, apa daya sampe di Ruang Sidang, malah ga ada siapa2.. akhirnya balik ke kantor polisi dan mbayar disana T_T

    Reply

  4. tya
    Apr 27, 2011 @ 02:48:11

    Loh, koq jadi ngiri sama sidang nya yaa
    *penasaran*

    Reply

  5. dasista
    May 15, 2011 @ 11:42:59

    Lebih aman patuhi aja Aturannya ya..??😀😀

    Salam kenal smuanya..

    Reply

  6. @helgaindra
    May 18, 2011 @ 03:25:37

    kasian

    Reply

  7. Trackback: Polantas oh polantas (Problem) « Geal-Geol segudang misteri..

ini ceritaku, bagaimana menurutmu?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: